Cara Membuat ITAS Sendiri dengan VITAS 317 (Ternyata Mudah)

Cara Membuat ITAS Sendiri – Aku WNI. Bojo ku WNA. Ga pernah kepikiran untuk kawin campur. Ribet pas punya anak. Tapi takdir berkata lain. Yaudah.

Cara Membuat ITAS Sendiri

Suami masuk Indonesia 11 Maret 2020 pake visa gratis. Terus nikah 20 Maret 2020. Terus 23 Maret 2020 lockdown karena ada Covid 19. Padahal abis nikah mau langsung terbang ke Maroko karena mau hidup disana. Tapi ya gimana lagi. Untung belum beli tiket. Tapi, Alhamdulillah visa dia otomatis gitu diperpanjang sama sistem.

Kita santai aja di rumah karena pemerintah suruh bilang diem bae di rumah. Jadi kita males bikin ITAS. Mencatat pernikahan kita di dubes Rusia pun males karena harus ke kementerian agama dulu, kementerian ham dulu, ke kementerian luar negeri dulu, baru dubes rusia. Mending amat kalo prosesnya kurang dari seminggu. Lah beginian mah jangan tanya ngabisin waktu berapa minggu hahah.

Terus, Imigrasi bilang, visa gratis, masa berlakunya abis 20 Agustus 2020 ya. Tapi, mereka info pas 27 Juli 2020. Mereka saranin Onshore. Tapi kita ga mau pusing karena ngurus beginian butuh waktu yang ga sedikit.

Ku suruh pulanglah bojo ku ke kampung kelahirannya tanpa membawa ku. Dia rada sebel ke aku gitu. Kaya ga bisa jauh. Berat gitu. Ya tapi ku ga mau ambil resiko karena lagi covid begini kan, terus ku dah hamil. Solusinya ya cuma itu.

Yaudah kita LDR sejak 18 Agustus 2020. Terus, 14 September 2020, Imigrasi ngasih tau kalo VITAS 317 Offshore dibuka. Yeay Alhamdulillah. Ku urusin dah tuh ITAS.

Ohiya, sekarang ITAS nya dikirim lewat email ya. Print pake kertas biasa. Engga pake kartu lagi. Jadi kaya KK  jaman sekarang gitu.

Nah, jadi disini, ku bikin rangkuman step singkatnya dulu ya biar gampang.

Cara Membuat ITAS Sendiri dengan VITAS 317

1. Penjamin bikin akun di https://visa-online.imigrasi.go.id/
2. Penjamin mengajukan permohonan online VITAS 317.
3. Imigrasi memeriksa berkas yang di unggah.
4. Bayar Kawat Persetujuan Visa secara online (Rp. 200.000).
5. Imigrasi memeriksa berkas lagi.
6. Imigrasi memberitahu VITAS disetujui / tidak.
7. WNA mendapatkan VITAS di KBRI yang dipilih dan bayar tunai dengan USD ($150).
8. WNA masuk ke Indonesia.
9. WNA dan WNI datang ke Kantor Imigrasi dan mengisi form ITAS.
10. Bayar ITAS secara online (Rp. 2.500.000).
11. Pengambilan foto dan data biometric.
12. Pengambilan Paspor di Kantor Imigrasi.

Nah gampangkan? Iya gampang kalo ada step singkat jelas kaya gini. Tapi ngurusinnya juga butuh waktu 1 bulan lebih kita. Modal sabar dan duit pokoknya.

Nah sekarang giliran step yang rincinya yaa.

Penjamin Bikin Akun

Yup, step pertama, penjamin atau WNI, ntah istri atau suami yang WNI lah, bikin akun di https://visa-online.imigrasi.go.id/. Disana kita disuruh upload kk, ktp dan akta lahir. Di menu awal, aku pilih perorangan.

Nah, pas suruh isi Nomor Identitas, aku isi nomor paspor ku aja. Soalnya kan disitu ada kolom masa berlaku sampe kapan. Sedangkan kalo KTP kan seumur hidup. Ga ada tombol seumur hidup. Gitu. Jangan lupa isi semua kolom ya. Terus ku tunggu sampe 2 hari, baru deh dikasih password.

Ohiya, registrasi dilakukan pada hari kerja jam 8 s/d 4 sore. Kalo kurang atau lebih dari itu, menu nya ga muncul cuy. Berlaku juga pas pengajuan VITAS nya ya.

Penjamin Mengajukan Permohonan Online VITAS 317

Nah disini, kalo dah dapet password nya dari email, masuk aja. Terus klik tombol Buat Permohonan. Terus isi deh kolomnya. Karena mau bikin VITAS 317, yaudah pilih itu ya.

Terus isi data WNA nya. Terus pas di kolom Deskripsi Kegiatan, ketik aja PENYATUAN KELUARGA.

Nah pas di dokumen pendukung, upload Paspor yang masa belaku lebih dari 18 bulan ya, Sampul Paspor, Surat Sponsor WNI, Buku Nikah, Saldo Bank WNA minimum $1500. Selesai deh.

Imigrasi Memeriksa Berkas yang di Unggah

Kalo dah pengajuan VITAS 317, Imigrasi bakalan periksa data WNA dan  berkas yang di unggah. Aku nunggu 5 hari kerja. Dan itu pun aku email di hari ke-4  yang isinya mohon tindak lanjutin dengan nomor pemohon xxxxx hahaha.

Bayar Kawat Persetujuan Visa secara Online (Rp. 200.000)

Nah kalo dah dapet email suruh bayar Kawat Persetujuan Visa, langsung bayar aja. Aku bayar pake ATM BRI karena di mobile banking ga ada menunya ahuhuhu. Males banget ga bisa copas kode billing nya hehe.

Imigrasi Memeriksa Berkas Lagi

Kalo dah bayar, sabar ya. Tungguin lagi. Mereka lagi periksa-periksa lagi. Aku nungguin 3 hari kerja.

Imigrasi Memberitahu VITAS Disetujui / Tidak

Setelah nunggu 3 hari kerja, ku dapet email surat persetujuan Visa untuk diproses di Kantor Perwakilan RI. Alhamdulillah. Maa Sya Allah. Bojo ku langsung ke Moscow. Tapi sebelumnya telpon dulu ke dubes nya mao ngapain dateng. Biar disiapin berkasnya.

WNA Mendapatkan VITAS di KBRI yang Dipilih dan Bayar Tunai dengan USD ($150)

Nah pas dah sampe sana, bayar deh $150. Kudu USD yak. Terus paspor nya di kasi stiker unyu-unyu gitu hehe.

WNA Masuk ke Indonesia

Bojo ku terbang selama 17 jam. Ga penting si ini. Tapi mau kasi tau aja hehe.

WNA dan WNI Datang ke Kantor Imigrasi dan Mengisi Form ITAS

Bojo ku nyampe Jumat malem. Terus, hari senin kita ke Kantor Imigrasi sesuai domisili KTP aku tanpa daftar di website karena website nya nyebelin hehe.

Disana kita isi form ITAS dan ngasih FC KTP, FC KK, FC Paspor data WNA sama yang ada stiker VITAS nya, FC buku nikah, print pemberitahuan VITAS yang disetujui dan menyerahkan paspor WNA asli.

Bayar ITAS Secara Online (Rp. 2.500.000)

Besok harinya, bojo ku dapet email kode billing untuk bayar ITAS secara online. Seperti sebelumnya, ku bayar lewat ATM BRI.

Pengambilan Foto dan Data Biometric

Terus, aku ga tau kalo kita suruh anterin bukti bayar ITAS ke Kantor Imigrasi. Terus aku tanya CS kantor imigrasi lewat WA. Dia bilang kasih bukti bayar dulu nanti dibikinin jadwal foto. Terus ku tanya, kalo kirim lewat WA aja gimana? Kata dia, ok. Ku kirim. Terus dia bikin jadwal foto dan kita nunggu 3 hari kerja.

Setelah menunggu 3 hari kerja, bojo ku foto. Dan ku menyerahkan bukti bayar hardcopy nya. Jadi kalo pake mobile banking, SS nya di print ya. Kalo aku si kan dapet dari ATM nya hehe.

Pengambilan Paspor di Kantor Imigrasi

Setelah foto, kita dateng lagi ke Kantor Imigrasi setelah 5 hari kerja sesuai petunjuk dari petugas Imigrasi untuk ambil Paspor. Nah ITAS nya ntar dikirim lewat email. Jadi kata petugasnya, biar ga ada istilah ilang lagi tuh kartu ITAS karena sekarang print kertas biasa aja gapapa, karena kan ada di email softcopy nya. Di paspor juga ada stample nya kok.

Untuk perpanjang bisa dilakukan 3 bulan sebelum masa berlaku ITAS habis ya. Mengingat prosesnya makan waktu banget.

Semoga informasi cara membuat ITAS sendiri ini cukup membantu ya. Dan sebenarnya tulisan ini juga buat aku sendiri biar ga lupa. Tapi ku ga tau ya tahun yang akan datang sama kaya gini dan biaya nya sama atau engga ya aku ga tau. Jadi baiknya sering-sering gali informasi aja ya.

Semoga sukses buat ITAS nya ya.

Catatan : Bawa materai 2 ya.

Semangatin carabila.com yuk dengan cara share tulisan ini.

Follow juga yuk instagram @cara.bila.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *